Recents in Beach

Diet Tinggi Lemak Barat Dapat Menyebabkan Sakit Kronis

Diet tinggi lemak khas Barat dapat meningkatkan risiko gangguan nyeri yang umum pada orang dengan kondisi seperti diabetes atau obesitas, menurut makalah inovatif yang ditulis oleh tim yang dipimpin oleh Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio, juga disebut sebagai UT Kesehatan San Antonio.

Gambar: image-cdn.medkomtek.com

Selain itu, perubahan pola makan dapat secara signifikan mengurangi atau bahkan membalikkan rasa sakit dari kondisi yang menyebabkan nyeri inflamasi – seperti radang sendi, trauma atau pembedahan – atau nyeri neuropatik, seperti diabetes. Temuan baru ini dapat membantu mengobati pasien nyeri kronis hanya dengan mengubah pola makan atau mengembangkan obat yang menghalangi pelepasan asam lemak tertentu dalam tubuh.

Makalah, lebih dari lima tahun dalam pembuatan, diterbitkan dalam jurnal Nature Metabolism edisi Juni oleh tim kolaboratif yang terdiri dari 15 peneliti lokal, yang dipimpin oleh rekan penulis pertama Jacob T. Boyd, MD, PhD, dan Peter M. LoCoco, PhD, dari Departemen Endodontik di UT Health San Antonio.

Secara keseluruhan, 11 dari rekan penulis berasal dari UT Health San Antonio, termasuk tujuh siswa atau mantan siswa dari Sekolah Pascasarjana Ilmu Biomedis; tiga mewakili Departemen Kimia di University of Texas di San Antonio; dan satu dari Departemen Neurologi dengan Sistem Perawatan Kesehatan Veteran Texas Selatan.

“Studi ini menunjukkan ilmu tim yang terbaik — beberapa ilmuwan dan dokter dengan keahlian yang saling melengkapi bekerja sama untuk membuat hidup lebih baik,” kata Kenneth M. Hargreaves, DDS, PhD, profesor dan ketua Departemen Endodontik di UT Health San Antonio, dan penulis senior makalah ini.

Asam lemak dan rasa sakit

Nyeri kronis adalah penyebab utama kecacatan di seluruh dunia. Tetapi meskipun pengurangan lemak sering disarankan untuk mengelola diabetes, gangguan auto-imun dan penyakit kardiovaskular, peran lemak makanan, atau asam lemak, dalam kondisi nyeri relatif tidak diketahui.

Dalam makalah baru, Dr. Boyd dan rekan-rekannya menggunakan beberapa metode pada tikus dan manusia untuk mempelajari peran asam lemak tak jenuh ganda dalam kondisi nyeri. Mereka menemukan bahwa diet khas Barat yang tinggi lemak tak jenuh ganda omega-6 berperan sebagai faktor risiko yang signifikan untuk nyeri inflamasi dan neuropatik.

Lemak omega-6, terutama ditemukan dalam makanan dengan minyak nabati, memiliki manfaatnya. Tapi diet Barat yang terkait dengan obesitas ditandai dengan kadar asam yang jauh lebih tinggi dalam makanan dari keripik jagung hingga onion ring, daripada lemak omega-3 yang sehat, yang ditemukan pada ikan dan sumber seperti biji rami dan kenari.

Umumnya, makanan tidak sehat yang tinggi lemak omega-6 termasuk makanan ringan olahan, makanan cepat saji, kue, dan daging berlemak dan diawetkan.

Pembalikan diet ini, terutama dengan menurunkan omega-6 dan meningkatkan lemak omega-3, sangat mengurangi kondisi nyeri ini, para peneliti menemukan. Juga, penulis menunjukkan bahwa tingkat kulit dari lemak omega-6 pada pasien dengan nyeri neuropatik diabetes tipe 2 sangat terkait dengan tingkat nyeri yang dilaporkan dan kebutuhan untuk mengonsumsi obat analgesik.

“Makalah ini merupakan kontribusi profil tinggi untuk kebutuhan translasi besar yang belum terpenuhi karena tidak ada perawatan yang mengubah sifat penyakit neurologis ini,” kata José E. Cavazos, MD, PhD, profesor neurologi, asisten dekan dan direktur National Program Pelatihan Ilmuwan Medis Texas Selatan yang ditunjuk Institut Kesehatan di UT Health San Antonio.

Dalam editorial yang menyertai makalah tersebut, peneliti Duke University Aidan McGinnis dan Ru-Rong Ji menulis, “Studi komprehensif dan elegan dari Boyd et al. ini dapat berfungsi sebagai dasar untuk uji klinis baru dan pada akhirnya memberikan jalan baru untuk pengobatan klinis neuropati.”

Posting Komentar

0 Komentar