Recents in Beach

Vaksin Saja Mungkin Tidak Cukup Untuk Mengakhiri Pandemi

Bahkan ketika vaksin menjadi lebih tersedia di AS, melindungi dari penyebaran virus tanpa gejala dan pra-gejala (SARS-CoV-2) yang menyebabkan COVID-19 adalah kunci untuk mengakhiri pandemi, kata dua ahli penyakit menular Georgetown.

Ilustrasi: Tirto

Dalam Perspektif mereka, “Penularan SARS-CoV-2 Tanpa Gejala” diterbitkan 18 Maret di jurnal Science , Angela L. Rasmussen, PhD, dan Saskia V. Popescu, PhD, MA, afiliasi fakultas dari Center for Global Health Science and Security di Pusat Medis Universitas Georgetown, menyatakan bahwa penularan tanpa gejala secara diam-diam mendorong penyebaran virus dan merupakan kunci untuk mengakhiri pandemi.

“Menentukan kemampuan penularan yang sebenarnya dari kasus asimtomatik dan pra-gejala secara inheren kompleks, tetapi kesenjangan pengetahuan seharusnya tidak mengurangi peran mereka dalam penyebaran SARS-CoV-2,” tulis para penulis.

“Kami tidak dapat mengandalkan vaksinasi saja untuk mengendalikan pandemi,” kata Rasmussen. “Vaksin sangat bagus untuk melindungi orang dari penyakit, tetapi kami belum tahu seberapa baik mereka bekerja untuk melindungi dari penularan.”

Rasmussen mengatakan bahwa dari sudut pandang biologis, tidak mungkin vaksin yang dapat melindungi dengan baik dari penyakit tidak akan melindungi dari infeksi. “Tapi sama seperti vaksin yang tidak menawarkan perlindungan seratus persen terhadap penyakit, mereka juga tidak seratus persen mungkin melindungi dari penularan.”

Selain itu, meskipun vaksin dilaporkan akan tersedia secara luas di AS pada musim panas, tidak demikian halnya di negara-negara lain di mana pandemi terus berlanjut.

“Penularan tanpa gejala dan pra-gejala menimbulkan tantangan unik bagi kesehatan masyarakat dan upaya mitigasi pencegahan infeksi,” kata Popescu. “Pada akhirnya, ini adalah sesuatu yang harus terus kami awasi saat kami memasuki fase pandemi COVID-19 berikutnya dan pengurangan penyakit akibat vaksinasi.”

Rasmussen dan Popescu menyimpulkan, “Sampai ada penerapan luas dari pengawasan ketat dan langkah-langkah epidemiologis yang memungkinkan kita memadamkan api tanpa asap ini, pandemi COVID-19 tidak dapat sepenuhnya dipadamkan.”

Posting Komentar

0 Komentar